bayi premature

Pengertian Bayi premature

Bayi Premature yaitu Bayi yang dilahirkan sebelum 37 minggu dari hari pertama menstruasi terakhir, dianggap mempunyai masa gestasi yang diperpendek. (Kosa M Sachrin)

Penyebab terjadinya bayi premature

A. Faktor Meternal : Toksomia, hipertensi, malnutrisi atau penyakit kronis, misalnya diabetes militus. Pada umumnya, kelahiran premature berkaitan dengan adanya kondisi dimana uterus tidak mampu untuk menahan fetus, misalnya pada pemisahan premature, pelepasan plasenta dan infark dari plasenta. (Kosa M Sachrin)

B. Faktor Fetal : Klainan kromosal (misalnya trisomi autosomal), fetus multi ganda, cidera radiasi, deformitas fetus makroskopik. (Kosa M Sachrin)

C. Fantor Ibu : Penyakit yang berhubungan lansung dengan kehamilan, misalnya perdarahan anterpartum, trauma fisik dan psikologi, diabetes militus, toksomia grafidarum dan nefritis akut.

D. Usia Ibu : Angka kejadian prematuritas tertinggi ialah pada usia < 20 th, dan multi grafida yang jarak kelahirannya terlalu dekat.

E. Keadaan sosial dan ekonomi :Kedaan ini snagat berperan terhadap kejadian prematuritas. Kejadian tertinggi pada golongan sosial ekonomi rendah. Hal ini disebabkan oleh keadaan gizi dan pengawasan antenatal yang kurang.

F. Faktor Janin : Hidranion, kehamilan ganda dan kelainan kromosom.

I. faktor lingkungan : Tempat tinggal didataran tinggi, radiasi dan zat-zat beracun.

(Sitohang, 2004)

Ciri-ciri bayi premaute

Proporsi umum

a. Bayi preterm mempunyai kepala yang besar dibandingkan dengan proporsi dari ukuran badannya.

b. Toraks secara relative kecil sementara abdomen secara relative besar dan anggota gerak kecil dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya.

c. Telinga tipis dan lembek

d. Tangisannya lemah

e. Tali pusat berwarna kuning kehijauan

f. Otot lemah dan aktivitas fisik sedikit (belum ada garis tangan)

Aktivitas

  1. Lebih rendah umur gestasi bayi, maka semakin kurang aktif anak tersebut.

Pengendalian suhu

  1. Bayi preterm cenderung untuk memiliki suhu tubh yang subnormal. Hal ini disebabkan oleh produksi panas yang buruk dan peningkatan kehilangan panas.

System Pernafasan

  1. lebih pendek masa gestasi, maka semakin kurang perkembangan paru-paru pada bayi dengan berat 900 gram alveoli cenderung kecil dengan adanya sedikit pembuluh darah yang mengelilingi stroma selular.
  2. Otot pernafasan bayi lemah dan pusat pernafasan kurang berkembang.
  3. Kurangnya Lipoprotein paru-paru, yaitu sutu surfaktan yang dapat mengurangi tegangan permukaan pada paru-paru.
  4. Ritme dan dalamnya pernafasan cenderung tidak teratur, sering kali ditemukan apnea, dalam keadaan ini timbul sianosis.

System sirkulasi

  1. jantung secara relati kecil saat lahir, pada beberapa bayi preterm kerjanya lambat dan lemah.
  2. Terjadi ekstra systole dan bising yang dapat didengar pada atau segera setelah lahir. Hal ini hilang, ketika aperture jantung fetus menutup secara berangsur-angsur.
  3. Vena di bawah kulit terlihat

System penceranaan

  1. semakin rendah umur gestasi, maka semakin lemah reflek menghisap dan menelan, bayi yang paling kecil tidak mampu untuk minum secara efektif.
  2. Lambung dari seorang bayi 900 gram memperlihatkan adanya sedikit lipatan mukosa, glandula sekretoris, demikian juga otot kurang berkembang.
  3. Hepar secara relative besar, tetapi kurang berkembang terutama pada bayi yang kecil.

Sistem urinarius

  1. pada saat lahir, fungsi ginjal perlu menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan.
  2. Fungsi ginjal kurang efisien dengan adanya angka filtrasi glomerolus yang menurun, klirens urea dan bahan terlarut rendah. Hal ini menyebabkan konsentrasi urin menjadi sedikit.

System persyarafan

  1. perkembangan susunan syaraf sebagian besar tergantung pada drajat maturitas.
  2. Pusat pengendali fungsi vital, misalnya pernafasan, suhu tubuh dan pusat refleks kurang berkembang.

System genital

  1. pada wanita, labia minora tidak ditutupi oleh labia mayora hingga aterm.
  2. Pada laki-laki, testis terdapat dalam abdomen, kanalis inguinalis atau skrotum.

Pemeriksaan bayi premature

  1. Rontgen dada, untuk melihat kematangan paru-paru.
  2. Analisa gas
  3. Kadar gula darah
  4. Kadar kalsium darah
  5. Kadar bilirubin.

Pencegahan agar tidak terjadi bayi premature

a. Tirah baring

b. Obat-obat khusus untuk mengurangi kontraksi rahim

c. Suntikan steroid untuk pematangan paru janin

d. Pemeriksaan klinik

e. Tidak beraktifitas berlebih

f. Menjaga emosi

g. ANC memantau perkembangan ibu dan bayi

Perawatan Bayi Premature

Aspek keperawatan berikut ini perlu dipertimbangkan.

  1. Penanganan
  2. Pemeliharaan suhu tubuh
  3. Incubator
  4. Pencegahan terhadap infeksi
  5. Pemberian O2
  6. Memandikan
  7. Memberi makan bayi.

Nutrisi yang diberikan

Pada bayi yang lahir premature tidak boleh terlalu banyak di beri ASI. Sekitar 10-30 Cc/Kg/BB/hari. Karena masih mengalami gangguan pada system penyerapan.

Klasifikasi asupan nutrisi pada bayi premature berdasarkan berat badan

a. Berat badan bayi >1800 gram (>34 minggu)

Langsung dapat disusui, bila tidak cukup ASI donor 8-10 kali/hari

b. Berat badan bayi 1500-1800 gram (32-34 minggu)

Di berikan ASI dengan sendok /cangkir 10-12 kali sehari, karena pada keadaan ini reflek hisap bayi belum baik, sedangkan reflek menelan sudah ada.

c. Berat badan bayi 1250-1500 gram (30-31 minggu)

Di berikan ASI perah melalui pipa orogastnik 12 kali sehari, karena reflek hisap dan menelan bayi belum ada.

Komplikasi pada bayi baru lahir

  1. system termoregulasi immature
  2. resiko tinggi integritas kulit.
  3. Resiko terjadinya Infeksi.
  4. Intoleransi aktifitas
  5. Gangguan mata, nafas, saluran cerna, pus berwarna kuning, pembuluh darah tidak menutup
  6. Hyperglikemia
  7. Hipoglikemia
  8. Jaundice
  9. Intoleransi system pencernaan
  10. System syaraf pusat immature

Asuhan keperawatan pada bayi premature

  1. posisikan untuk pertukaran udara yang optimal.
    1. tempatkan pada posisis telungkup bila mungkin.
    2. Tempatkan pada posisi telentang dengan leher sedikit ekstensi dan hidung menghadap kea tap dalam posisi mengendus untuk mencegah adanya penyempitan jalan napas.
  2. tempatkan bayi di dalam incubator, penghangat radian atau pakaian hangat dalam kranjang terbuka untuk mempertahankan suhu tubuh stabil.
  3. pantau suhu aksila 1 sampai 4 jam.
  4. periksa suhu bayi dengan ambeyer.
  5. cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan intervensi
  6. menjaga agar alat-alat tetap steril.

IRK

    1. QS Al Mu’minuun 12 – 14

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari sari pati (berasal) dari tanah.” (12)

“Kemudian kami jadikan sari pati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).” (13)

“Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu kai jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang ( berbentuk ) lain. Maka maha sucilah ALLAH, pemcipta yang paling baik.”(14)

    1. QS Al Imron 6 & 36

“Dialah yang membentuk kamu dalam rahim sebagaimana dikehendakiNya. Tak ada Tuhan melainkan Dia, yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (6)

“Maka tatkala istri Imron melahirkan anaknya, di pun berkata ;”Ya Tuhanku, sesungguhnnya aku melahirkannya seorang anak perempuan, dan Allah lebih mengetahui apa yang dilairkannya itu ; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Mariam dan aku melindungkannya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau dari pada syeitan yang terkutuk” (36)

    1. QS Hud 69-71

“ Dan sesungguhnya utusan-utusan Kami (malaikat-malaikat) telah datang pada ibrahim dengan membawa kabar gembira, ereka mengucapkan : ”Selamat.” Ibrahim menjawab : “maka tidak lama kemudian ibrahim menyuguhkan daging anak sapi yang dipanggang.” (69)

“ Maka tatkala dilihatnya tangan mereka tidak menjamahnya, Ibrahim memandang aneh perbuatan mereka, dan merasa takut kepada mereka. Malaikat itu brerkata : “Jangan kamu takut, Sesungguhnya kami adalah (malaikat-malaikat) yang dutus kepada kaum Luth.” (70)

“ Dan istrinya berdiri (disampingya) lalu dia tersenyum, maka kami sampaikan kepadanya berita gembira tentang (kelahiran) Ishak dan sesudah Ishak (lahir pula) Ya’qub.” (71)

    1. QS An Nahl 59

“ Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukan akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup)? Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.” (59)

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: